Pages

Minggu, 06 Mei 2012

For All My Friends :)


Gak berasa satu semester udah mau selesai aja..

    Rasanya exciting waktu awal-awal mulai masuk tempat yang namanya “kampus”. Teman baru, lingkungan baru semua serba baru. Sifat yang dulu mungkin gak enak ,masih bisa di rubah waktu di awal masuk kampus. Awalnya mungkin masih biasa, masih jaim,kaku lama-lama mulai deh ketahuan borok-boroknya. Dari yang cuma berdua, bisa sampai berlima, enam, tujuh, bahkan sepuluh. Gitu juga sebaliknya.  Masa-masa dimana saling nyari jati diri, layaknya musim. Pancaroba. Dari yang namanya ABG labil, ada yang berhasil nemuin titik cerah jadi bisa sedikit lebih dewasa atau dari labil makin labil.
Kehidupan gue di sini mungkin bukan yang dari labil ke dewasa. Tapi masih stuck. Alias jalan di tempat.


    Dari segi pertemanan, gue bisa di bilang lumayan, karena sejujurnya gue orang yang susah bergaul. Entah di mulai dari mana, dimana, kenapa gue bisa deket sama temen-temen gue sekarang. Dan WAW! Semuanya ada sepuluh orang. I love you all :* . Gak bisa gue pungkiri, sampai sekarang pun rasa kaku kadang-kadang masih muncul.  Aarrghh..
    Apa yang gue rasain, gue alamin gak sepenuhnya berdasarkan keinginan atau dorongan dari diri sendiri. Kadang-kadang gue ngelakuin hal konyol di depan temen-temen gue, Cuma buat sekedar bikin suasana santai, tapi jangankan santai. Yang ada malah dapet hujatan dari banyak orang. Krik! Krik! -___-  atau kadang sifat keLabilan gue muncul, di sini yang paling gak enak.  Dan rasanya cukup gue, sama tuhan aja yang tau.
    Makin lama, makin ke sini banyak yang mulai berubah,walaupun gak mengurangi rasa kekompakan kita. Tapi faktanya, satu-satu dari temen-temen gue yang unyu abees, dan gaul mampus (slogan kita) mulai nemuin yang namanya teman se aliran.  Apa itu se aliran? Biar gue sama tuhan aja yang tau.  Menurut gue itu hal yang wajar, sangat wajar. Semua manusia berhak menentukan mana yang paling baik di antara yang baik, termasuk temen-temen gue. Karena mereka termasuk manusia walaupun beda spesies :D .
    Dari waktu yang hampir satu semester ini atau kurang lebih hampir satuh tahun, gue sedikit tau mana yang bener-bener melihat gue sebagai teman, rival sampai yang gak ngeliat gue sama sekali. Mana yang bener-bener tulus, dan yang cuma pura-pura di balik topeng unyu nya. :D Buat gue itu semua termasuk proses dimana seseorang mulai belajar buat jadi dewasa. Dan, well semoga semua yang buruk-buruk cukup ada di semester satu.  
    Sekarang pertanyaannya adalah, apakah gue merasa senang atau sebaliknya karena sebentar lagi gue bakal pisah sama semua temen-temen kelas gue yang sekarang.  Temen-temen yang menurut gue kelakuannya kadang unyu-unyu, sampai yang paling akward. absurd. Banyak yang bisa gue jadiin pelajaran buat hidup gue dari kebersamaan kita satu semester ini.  Buat gimana spesifiknya perasaan gue, lagi-lagi memang cukup gue dan tuhan yang tau. Tapi, honestly gue bakal kangen sama kelakuan mereka yang  kebanyakan bisa di bilang abnormal dan sedikit autis.
Thank you all, thank you for teaching me many things.
in good times
And bad times
I'll be on your side forever more
That's what friends are for – Stevie Wonder

Thank you for being a friend
Traveled down the road and back again
your heart is true you're a pal and a confidant
I'm not ashamed to say
I hope it always will stay this way
My hat is off, won't you stand up and take a bow
And if you threw a party
Invited everyone you knew
You would see, the biggest gift would be from me
and the card attached would say,
Thank you for being a friend – Andrew Gold

2 komentar:

  1. thanks for everything, nd so sorry if i hurt you :')

    BalasHapus
  2. iyaaa, mbuul :*
    itu hrusnya ada yang di benerin, bukan satu semester, tapi dua. hahaha

    BalasHapus